https://dev-alb-jkt.lifepod.id/dmp?nw=SSP&clientId=imUQagXzHv

berita   28 September 2021 - 17:18 wib

Awas, Depok Jadi Pusat Badai

Viral
berita-headline

Hujan badai dalam beberapa hari terakhir yang terjadi di Kota Depok rupanya sudah diprediksi

Hujan badai dalam beberapa hari terakhir yang terjadi di Kota Depok rupanya sudah diprediksi. Depok telah menjadi pusat badai skala meso berdasarkan penelitian ilmuwan dari Pusat Riset Sains dan Teknologi Atmosfer, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).

Hujan badai yang menyapu Depok setidaknya sejak 21 September, yang juga memicu pohon tumbang dan kerusakan fasilitas publik, dipicu oleh penghangatan suhu permukaan laut di perairan barat daya Samudra Hindia dekat Jawa Barat dan Sumatera selatan.

"Kondisi ini menyebabkan suplai uap air berlimpah, yang membentuk awan-awan konvektif lokal di kawasan Jawa Barat dengan pusat badai skala meso terbentuk di Depok dan sekitarnya," tulis para peneliti seperti dilansir dari situs resmi Pusat Riset Sains dan Teknologi Atmosfer BRIN, Selasa (28/9/2021).

Meskipun demikian, hujan badai di Depok pada 21, 24, dan 26 September tersebut juga erat kaitannya dengan pengaruh lokal yang menyebabkan tiga mekanisme badai yang berbeda.

Pada 21 September, hujan badai terbentuk dari satu sel badai terisolasi yang mulai tumbuh sejak pukul 13:00 WIB hingga mencapai puncak pada pukul 18:00 WIB. Sel tunggal badai yang terkonsentrasi di Jabar ini didukung oleh angin dari selatan yang mengalami pembelokan menjadi angin dari utara menuju Depok dan sekitarnya.

Pada 24 September, hujan deras terjadi karena pengaruh pergerakan garis konveksi yang membentang di pesisir selatan Jabar.

Sementara pada 26 September hujan badai terjadi karena proses penggabungan tiga sel badai di selatan dan utara Jabar menjadi badai skala meso yang terjadi di atas Depok.

Para peneliti dari BRIN ini juga meminta warga Depok untuk waspada, karena masih ada potensi hujan badai pada 28 September karena mekanisme pergerakan ke utara garis konvektif yang tumbuh dengan cepat pada sore hari di sepanjang selatan Jabar.

"Masyarakat diminta waspada karena Depok juga telah memasuki musim hujan pada awal Oktober," demikian keterangan para ilmuwan. Badai skala meso adalah badai dengan radius menengah dengan jangkauan 50-100 kilometer.

Komentar (0)

komentar terkini

Belum Ada Komentar

Berita Terkait

berita-headline

Viral

Peluang Selidiki Asal-Usul COVID-19 Hampir Tertutup

Peluang untuk melakukan studi penting tentang awal mula pandemi COVID-19 hampir tertutup, kata pa
berita-headline

Inersia

Ilmuwan Simulasikan Kehidupan di Planet Mars pada Kawah Ramon Israel

Sejumlah ilmuwan dari Austria dan Israel melakukan simulasi kehidupan di Planet Mars pada Kawah R
berita-headline

Inersia

Ilmuwan Ciptakan Materi yang Bisa Pindahkan dan Blokir Panas

Para ilmuwan di University of Chicago, AS, telah menemukan cara baru untuk menyalurkan panas pada
berita-headline

Viral

Jokowi Angkat Megawati Jadi Ketua Dewan Pengarah BRIN

Presiden Joko Widodo mengangkat Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri sebagai Ketua De
berita-headline

Inersia

Makan di Restoran Jepang 30 Menit ala Walikota

Wali Kota Depok Mohammad Idris menjajal aturan makan di restoran atau dine-in yang telah d