inilah.comnewsmetropolitanVokalis Coldplay Chris Martin Makan Sekali Sehari, Berbahayakah?

Vokalis Coldplay Chris Martin Makan Sekali Sehari, Berbahayakah?

Jumat, 19 Mei 2023 - 04:32 WIB
Share
Vokalis Coldplay Chris Martin Makan Sekali Sehari, Berbahayakah?

Vokalis Coldplay Chris Martin baru-baru ini mengungkapkan bahwa dia menjalani diet ketat dengan makan hanya satu kali sehari. [foto: Getty Images]

Vokalis Coldplay Chris Martin baru-baru ini mengungkapkan bahwa dia menjalani diet ketat dengan makan hanya satu kali sehari. Padahal para ahli mengatakan makan satu kali sehari dapat menekan sistem pencernaan dan tidak mungkin memberikan nutrisi yang cukup.

Dalam salah satu episode podcast Conan O'Brien Needs a Friend, pentolan Coldplay ini mengatakan bahwa dia hanya makan satu kali sehari. Martin berbagi tips bahwa dia berhenti makan pada pukul 4 sore, dan terinspirasi untuk mengikuti rencana makan ini dari sesama musisi. “Aku sebenarnya tidak makan malam lagi. Saya berhenti makan pada jam 4 [sore] dan saya mempelajarinya dari makan siang bersama Bruce Springsteen,” katanya, mengutip Healthline.

“Saya cukup beruntung pergi ke sana untuk makan siang sehari setelah kami bermain di Philadelphia tahun lalu. Lagipula saya sedang menjalani diet yang sangat ketat. Tapi Bruce terlihat lebih bugar daripada saya dan Patti [istri Springsteen] berkata dia hanya makan satu kali sehari. Saya seperti, 'Nah, ini dia. Itu tantangan saya berikutnya’,” katanya.

Martin dan Springsteen bukanlah selebritas pertama yang menjadi berita utama setelah mengungkapkan bahwa mereka mengikuti diet ekstrem. Sebelumnya mantan istri Martin, Gwyneth Paltrow, menghadapi kritik karena berbagi informasi bahwa makanannya kebanyakan terdiri dari sayuran dan kaldu tulang. Seperti Paltrow, pola makan Martin disebut 'membatasi' oleh beberapa kritikus online. Pakar kesehatan memperingatkan bahwa mengikuti diet ketat semacam itu dapat meningkatkan risiko kesehatan.

Makan satu kali sehari mempengaruhi Kesehatan?

Abagail Roberts, ahli gizi di bulk.com, mengatakan penting untuk dicatat bahwa diet sangat individual, dan dipengaruhi oleh banyak faktor. Seperti genetika, gaya hidup, tujuan kesehatan, dan norma budaya, tetapi secara umum, makan satu kali sehari bukan menjadi pilihan yang baik bagi kebanyakan orang.

“Bagi masyarakat umum, hanya mengonsumsi satu kali makan per hari berpotensi menimbulkan risiko kesehatan, terutama jika dilakukan dengan alasan penurunan berat badan dan tanpa pengetahuan nutrisi yang cukup,” jelasnya.

Roberts mengatakan diet Chris Martin adalah bentuk puasa intermiten yang "ekstrim", gaya makan yang mendorong orang untuk melakukan peregangan panjang tanpa makanan. Sementara puasa intermiten terbukti memiliki beberapa manfaat, seperti penurunan berat badan dan pengurangan peradangan, Roberts memperingatkan bahwa diet puasa seperti itu memiliki banyak risiko.

“Makan satu kali sehari dapat meningkatkan risiko pesta makan selama waktu makan itu, menyebabkan ketidaknyamanan pencernaan seperti kembung dan sembelit,” jelasnya. Dia menambahkan bahwa puasa intermiten dapat mengganggu ritme sirkadian tubuh dan berdampak negatif pada pola tidur, yang dapat menyebabkan masalah kesehatan fisik dan mental.

Membuat Anda merasa lelah

Roberts mengatakan bahwa mengonsumsi makanan hanya satu kali sehari dapat menyebabkan asupan nutrisi yang tidak memadai, menyebabkan kekurangan yang dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan seperti kelelahan, kekebalan yang melemah, dan gangguan fungsi kognitif.

Jika Anda memilih untuk makan hanya satu kali sehari, sangat penting untuk memastikan semua nutrisi dan kalori yang dibutuhkan tubuh untuk berfungsi secara optimal. Idealnya, dia mengatakan Anda harus berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan sebelum melakukan perubahan apa pun pada kebiasaan makannya. Namun pada akhirnya, Roberts percaya bahwa meskipun Anda berhati-hati, pola makan ini tidak mungkin berkelanjutan.

Diet ketat sebabkan pilihan makanan tak sehat

Terapis nutrisi terdaftar, pakar kesehatan usus, dan pendiri Gutfulness Nutrition Marilia Chamon menjelaskan bahwa salah satu alasan diet ekstrem sering kali tidak berkelanjutan adalah karena diet tersebut dapat menyebabkan peningkatan rasa lapar dan mengidam.

“Jika Anda hanya makan satu kali sehari, tubuh mungkin mulai memproduksi lebih banyak ghrelin, hormon yang merangsang nafsu makan. Ini dapat menyebabkan Anda merasa lebih lapar dan mengidam lebih intens sepanjang hari," katanya masih mengutip Healthline.

Selain itu, makan satu kali sehari dapat mendorong Anda untuk makan makanan yang tidak sehat lebih sering. Chamon mencatat bahwa banyak orang mungkin berjuang untuk makan 2.000 kalori (rata-rata asupan harian yang direkomendasikan) dalam sekali makan kecuali mereka makan makanan cepat saji.

Chamon juga percaya makan satu kali sehari membawa peningkatan risiko gangguan makan, menyebutnya sebagai "lereng yang licin" menuju kebiasaan makan yang tidak teratur. “Ini terutama benar jika Anda menggunakan diet satu kali sehari sebagai cara untuk mengontrol berat badan, atau jika Anda memiliki riwayat gangguan makan,” jelasnya.

Seperti apa pola makan yang lebih sehat?

Jadi, jika Anda ingin mengubah kebiasaan makan untuk mengontrol berat badan atau meningkatkan kesehatan, dengan hanya makan satu kali sehari sepertinya bukan cara yang tepat. Seperti apa sebenarnya pola makan yang sehat itu?

Kedua ahli sepakat bahwa tidak ada pola makan yang cocok untuk semua orang. Frekuensi makan yang optimal bergantung pada banyak faktor, seperti usia, jenis kelamin, tingkat aktivitas, dan status kesehatan secara keseluruhan.

Namun, Chamon percaya tubuh seseorang kebanyakan akan berfungsi dengan baik ketika mereka makan makanan yang bervariasi dan menyebarkan makanan mereka sepanjang hari. “Sementara frekuensi makan yang ideal dapat bervariasi dari orang ke orang, rekomendasi umumnya adalah makan tiga sampai empat kali sehari,” katanya.

“Makan secara teratur dapat membantu menjaga kadar gula darah stabil, mencegah rasa lapar dan mengidam, serta memastikan tubuh Anda mendapatkan semua nutrisi yang dibutuhkan untuk berfungsi secara optimal,” jelasnya.

Robert juga mengungkapkan hal senada. “Saya merekomendasikan tiga kali makan standar sehari, dengan beberapa makanan ringan di antaranya untuk menjaga tingkat energi tetap stabil sepanjang hari. Ini sangat penting bagi individu yang aktif,” jelasnya.

Makan secara teratur tidak hanya baik untuk tingkat energi, tambah Chamon, juga bisa bermanfaat bagi sistem pencernaan. “Menyebarnya waktu makanan Anda mengurangi tekanan pada sistem pencernaan sehingga mengurangi kembung dan buang air besar lebih teratur. Ini sangat penting bagi mereka yang mengalami penurunan kapasitas pencernaan atau mereka yang menderita Irritable Bowel Syndrome,” catatnya.

Namun pada akhirnya, diet yang ideal adalah diet yang membuat Anda merasa yang terbaik. Ini sangat individual dan Roberts merekomendasikan mendengarkan tubuh untuk menentukan apa yang sebenarnya Anda butuhkan. “Kuncinya adalah mendengarkan tubuh Anda dan makan saat Anda lapar, dan berhenti saat Anda kenyang, daripada mengikuti frekuensi atau jadwal makan tertentu secara kaku,” catatnya.

Memperhatikan isyarat lapar dan kenyang, membuat buku harian makanan, dan memperhatikan seberapa berenergi yang Anda rasakan setelah makan dapat membantu mengetahui pola makan ideal. Pada akhirnya, bagaimana Anda memilih untuk makan terserah Anda, tetapi pola makan yang seimbang dan berkelanjutan yang meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan secara keseluruhan seharusnya menjadi catatan penting bagi siapapun

Topik
Share
Komentar

Tidak ada komentar

BERITA TERKAIT