Rabu, 29 Juni 2022
29 1444

Wall Street Berduka, Dow Jones Longsor Lebih dari 1.100 Poin

Kamis, 19 Mei 2022 - 07:59 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Wall Street Berduka, Dow Jones Longsor Lebih dari 1.100 Poin - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Wall Street melemah tajam pada akhir perdagangan Rabu atau Kamis (19/5/2022) pagi WIB. Indeks Dow Jones turun lebih dari 1.100 poin di hari terburuk sejak 2020 saat Target Corp kehilangan sekitar seperempat dari nilai pasarnya,

Hal itu terjadi seiring kekhawatiran pasar tentang ekonomi AS setelah pengecer menjadi korban terbaru dari lonjakan harga-harga.

Indeks Dow Jones Industrial Average anjlok 1.164,52 poin atau 3,57 persen, menjadi menjadi menetap di 31.490,07 poin, menandai penurunan persentase harian terburuk sejak Juni 2020, menurut Dow Jones Market Data.

Indeks S&P 500 terpangkas 165,17 poin atau 4,04 persen, menjadi berakhir di 3.923,68 poin, juga membukukan penurunan harian terburuk sejak Juni 2020. Indeks Komposit Nasdaq ditutup merosot 566,37 poin atau 4,73 persen, menjadi 11.418,15 poin.

Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir dengan di zona merah, dengan sektor konsumen non-primer dan barang konsumsi masing-masing terperosok 6,6 persen dan 6,38 persen, memimpin kerugian.

Kinerja Target Corp Longsor

Laba kuartal pertama Target Corp turun separuh dan perusahaan memperingatkan margin yang lebih besar terpukul kenaikan biaya bahan bakar dan pengiriman. Sahamnya anjlok sekitar 25 persen, kehilangan sekitar 25 miliar dolar AS dalam kapitalisasi pasar, dalam sesi terburuk mereka sejak kecelakaan Black Monday pada 19 Oktober 1987.

Baca juga
Wall Street dan Dow Jones Dibikin Rontok Omicron

Hasil pengecer tersebut datang sehari setelah saingannya Walmart Inc memangkas perkiraan labanya.

“Kami pikir dampak yang berkembang pada pengeluaran ritel karena inflasi melebihi upah bahkan lebih lama dari yang diperkirakan orang adalah faktor utama yang menyebabkan aksi jual pasar hari ini,” kata Paul Christopher, kepala strategi pasar global di Wells Fargo Investment Institute. “Pengecer mulai mengungkapkan dampak mengikis daya beli konsumen.”

Saham-saham pertumbuhan berkapitalisasi besar yang sensitif suku bunga menambah penurunan baru-baru ini dan menarik S&P 500 dan Nasdaq lebih rendah. Amazon, Nvidia dan Tesla Inc jatuh hampir 7,0 persen, sementara Apple tergelincir 5,6 persen.

“Kontranya lebih besar daripada pro untuk saham pertumbuhan pada saat ini, dan pasar mencoba memutuskan seberapa buruk yang akan terjadi,” kata Liz Young, kepala strategi investasi di SoFi. “Pasar mengkhawatirkan enam bulan ke depan. Kami mungkin menemukan bahwa itu tidak perlu seseram ini, dan pasar cenderung bereaksi berlebihan pada sisi negatifnya.”

Baca juga
Perkembangan Pasar Keuangan 'Wajib' Dicermati Investor

Meningkatnya inflasi, konflik di Ukraina, gangguan rantai pasokan yang berkepanjangan, penguncian terkait pandemi di China dan pengetatan kebijakan moneter oleh bank-bank sentral telah membebani pasar keuangan baru-baru ini, memicu kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi global.

Wells Fargo Investment Institute pada Rabu (18/5/2022) mengatakan pihaknya memperkirakan resesi ringan AS pada akhir 2022 dan awal 2023.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell berjanji pada Selasa (17/5/2022) bahwa bank sentral AS akan menaikkan suku bunga setinggi yang diperlukan untuk membunuh lonjakan inflasi yang katanya mengancam fondasi ekonomi.

Pedagang memperkirakan kenaikan suku bunga 50 basis poin oleh The Fed pada Juni dan Juli.

Baca juga
Inilah Saham-saham Pilihan Kamis, 24 Maret 2022

S&P 500 turun sekitar 18 persen sejauh ini pada 2022 dan Nasdaq telah jatuh sekitar 27 persen, terpukul oleh jatuhnya saham-saham pertumbuhan. Hampir dua pertiga saham S&P 500 anjlok 20 persen atau lebih dari tertinggi 52 minggu, menurut data Refinitiv.

Aksi jual Wall Street baru-baru ini telah membuat S&P 500 diperdagangkan pada sekitar 17 kali laba yang diperkirakan, penilaian PE (price earning) terendah sejak aksi jual 2020 yang disebabkan oleh pandemi virus corona, menurut data Refinitiv.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 12,5 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 13,4 miliar selama 20 hari perdagangan terakhir.

Tinggalkan Komentar