Kamis, 26 Mei 2022
25 Syawal 1443

Wall Street Berpesta Pora Respons Kenaikan Suku Bunga The Fed

Wall Street Berpesta Pora Respons Kenaikan Suku Bunga The Fed - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Wall Street mencatatkan kenaikan tajam pada akhir perdagangan Rabu atau Kamis (5/5/2022) pagi WIB. Ini lantaran Federal Reserve menaikkan suku bunga 50 basis poin.

Pada saat yang sama, Ketua Fed Jerome Powell mengesampingkan kemungkinan kenaikan suku bunga yang lebih besar. Alhasil, indeks S&P 500 mencatat kenaikan persentase satu hari terbesar dalam hampir setahun.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 932,27 poin atau 2,81 persen, menjadi menetap di 34.061,06 poin. Indeks S&P 500 terangkat 124,69 poin atau 2,99 persen, menjadi berakhir di 4.300,17 poin. Indeks Komposit Nasdaq bertambah 401,10 poin atau 3,19 persen, menjadi ditutup pada 12.964,86 poin.

Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor energi dan komunikasi masing-masing melonjak 4,12 persen dan 3,68 persen, memimpin kenaikan.

Saham awalnya terlihat lesu setelah pengumuman tersebut, kemudian indeks menguat. Kenaikan indeks S&P 500 hampir 3,0 persen adalah yang terkuat sejak 18 Mei 2020.

Baca juga
Gelombang Ketiga COVID-19 Batasi Potensi Penguatan IHSG

Federal Reserve pada Rabu (4/5/2022) menaikkan suku bunga acuan setengah poin persentase dan mengatakan akan mulai menyusutkan portofolio aset bank sentral 9 triliun dolar AS bulan depan dalam upaya untuk lebih menurunkan inflasi.

Bank sentral AS menetapkan target suku bunga dana federal ke kisaran antara 0,75 persen dan 1,0 persen dalam keputusan bulat, dengan kenaikan lebih lanjut dalam biaya pinjaman dengan besaran yang mungkin serupa kemungkinan akan mengikuti.

“Jelas bahwa mereka (The Fed) memahami perlunya menahan kenaikan harga-harga,” kata Greg Bassuk, kepala eksekutif di AXS Investments di Port Chester, New York.

“Bahkan ketika The Fed menjadi lebih agresif dengan kenaikan suku bunga, kita masih perlu bergulat dengan ketegangan geopolitik, masalah COVID yang sedang berlangsung, serta hasil laba perusahaan yang luas ini. Jadi, terlepas dari langkah Fed, kami pikir kami masih akan melihat lebih banyak volatilitas ke depan.”

Baca juga
Harga Emas Bangkit, Tapi Kantongi Kerugian Bulanan Terburuk sejak September 2021

Investor menyaksikan konferensi pers Powell untuk petunjuk baru tentang seberapa jauh dan seberapa cepat bank sentral siap untuk melangkah dalam upaya menurunkan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade.

Kekhawatiran tentang pukulan terhadap pertumbuhan ekonomi karena Fed yang hawkish, laba beragam dari beberapa perusahaan besar, konflik di Ukraina dan penguncian terkait pandemi di China telah memukul Wall Street baru-baru ini, dengan saham-saham pertumbuhan bernilai tinggi menanggung beban penjualan.

Dua set data terpisah menunjukkan pengusaha swasta mempekerjakan pekerja paling sedikit dalam dua tahun bulan lalu, sementara ekspansi di sektor jasa secara tak terduga kehilangan momentum pada April.

Saham Lyft Inc anjlok 30 persen di tengah kekhawatiran tentang jumlah penumpang dan pengeluaran perusahaan. Perusahaan ride-hailing ini melaporkan pendapatan kuartal pertama sebesar 875 juta dolar AS, meningkat 44 persen dari tahun sebelumnya, sementara jumlah pengendara aktif meleset dari ekspektasi analis.

Baca juga
Mata Uang Safe Haven Jadi Perburuan, Dolar AS di Rekor Tertinggi 20 Tahun

Starbucks Corp melonjak 9,9 persen setelah jaringan kedai kopi ini melihat penjualan kuartalan yang sebanding tumbuh 12 persen di Amerika Utara.

Livent Corp melejit 30,2 persen setelah membukukan laba kuartalan yang lebih baik dari perkiraan dan meningkatkan prospek pendapatan 2022 karena permintaan yang lebih tinggi untuk lithium yang digunakan dalam baterai kendaraan listrik.

Saham bank naik 3,5 persen setelah imbal hasil obligasi pemerintah AS dua tahun, yang paling sensitif terhadap prospek suku bunga Federal Reserve, melonjak ke level tertinggi sejak November 2018. Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun mencapai 3,0 persen untuk hari ketiga berturut-turut.

Volume transaksi di bursa AS mencapai 13,46 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,97 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Tinggalkan Komentar