Rabu, 07 Desember 2022
13 Jumadil Awwal 1444

Wall Street Berpesta setelah The Fed Naikkan Suku Bunga 75 Basis Poin

Kamis, 28 Jul 2022 - 07:04 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Wall Street Berpesta setelah The Fed Naikkan Suku Bunga 75 Basis Poin - inilah.com
Foto: iStockphoto.com

Saham-saham di Wall Street menguat pada akhir perdagangan Rabu atau Kamis (28/7/2022) pagi WIB. Ini lantaran Federal Reserve kembali menaikkan suku bunga yang cukup besar seperti yang diperkirakan. Tujuannya, untuk mengendalikan inflasi yang mencapai tertinggi dalam empat dekade.

Indeks Dow Jones Industrial Average bertambah 436,05 poin atau 1,37 persen, menjadi menetap di 32.197,59 poin. Indeks S&P 500 terangkat 102,56 poin atau 2,62 persen, menjadi berakhir di 4.023,61 poin. Indeks Komposit Nasdaq melonjak 469,85 poin atau 4,06 persen, menjadi ditutup di 12.032,42 poin.

Semua 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona hijau, dengan sektor jasa-jasa komunikasi dan teknologi masing-masing melambung 5,11 persen dan 4,29 persen, memimpin keuntungan.

Baca juga
Berburu Cuan di Empat Saham hingga Akhir 2022

The Fed pada Rabu (27/7/2022) menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin, yang kedua berturut-turut sebesar itu, karena berlomba untuk menjinakkan inflasi yang berjalan pada level tertinggi empat dekade.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), badan pembuat kebijakan Fed, memutuskan untuk menaikkan kisaran target suku bunga dana federal menjadi 2,25 hingga 2,50 persen dan “mengantisipasi bahwa kenaikan berkelanjutan dalam kisaran target akan sesuai,” kata bank sentral AS dalam pernyataan setelah pertemuan kebijakan dua hari.

Kenaikan itu sesuai dengan besarnya langkah terakhir The Fed pada Juni, yang merupakan kenaikan suku bunga pertemuan tunggal terbesar sejak 1994.

Baca juga
Saham-saham Bank Besar AS Kompak Jatuhkan Wall Street

Dalam konferensi pers Rabu (27/7/2022) sore, Ketua Fed Jerome Powell membiarkan pintu terbuka untuk “peningkatan luar biasa besar” lainnya pada pertemuan berikutnya pada September, tetapi mencatat itu akan tergantung pada data ekonomi yang akan datang.

Investor harus bersiap untuk “lebih banyak volatilitas ke depan karena laju pengetatan tetap tidak pasti,” kata analis UBS dalam sebuah catatan Rabu (27/7/2022).

“Pasar saham kemungkinan akan tetap berada di kisaran ketat sampai Fed berputar, atau kami mendapatkan akselerasi ulang dalam aktivitas bisnis,” tambah mereka.

Tinggalkan Komentar