Kamis, 19 Mei 2022
18 Syawal 1443

Wall Street Nyungsep karena Krisis Rusia-Ukraina semakin Dalam dan Tebar Ketakutan

Wall Street Nyungsep karena Krisis Rusia-Ukraina semakin Dalam- inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Wall Street melemah tajam pada akhir perdagangan Selasa atau Rabu (2/3/2022) pagi WIB. Saham-saham keuangan menanggung banyak kerugian untuk hari kedua berturut-turut.

Ini lantaran krisis Rusia-Ukraina yang semakin dalam dan menimbulkan kecemasan di kalangan investor.

Indeks Dow Jones Industrial Average anjlok 1,76 persen atau 597,65 poin, menjadi menetap di 33.294,95 poin. Sedangkan Indeks S&P 500 kehilangan 1,55 persen atau 67,68 poin menjadi berakhir di 4.306,24 poin. Indeks Komposit Nasdaq merosot 1,59 persen atau 218,94 poin, menjadi tutup di 13.532,46 poin.

Sepuluh dari 11 indeks sektor utama S&P 500 menetap di zona merah, dengan sektor keuangan anjlok 3,7 persen memimpin kerugian.

Rusia memperingatkan penduduk Kyiv untuk meninggalkan rumah mereka. Rusia menghujani kota Kharkiv di mana komandan Rusia mengintensifkan pemboman mereka di daerah perkotaan Ukraina. Ini merupakan perubahan taktik setelah serangan enam hari mereka terhenti.

Baca juga
Inilah Saham-saham Pilihan Selasa, 17 Mei 2022

Konflik tersebut telah menarik pembalasan tajam dari Barat termasuk pemblokiran akses pemberi pinjaman Rusia tertentu ke sistem pembayaran internasional SWIFT.

Investor Berenang dalam Ketakutan

“Investor berenang dalam ketakutan, dan mereka tidak tahu bagaimana memasukkan berita geopolitik ke dalam harga mereka,” kata Mike Zigmont, kepala penelitian dan perdagangan di Harvest Volatility Management di New York. “Kami berurusan dengan respons investor emosional murni.”

Wells Fargo anjlok 5,8 persen dan indeks bank yang lebih luas tergelincir 4,8 persen, karena imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun merosot ke posisi terendah lima minggu di tengah pelarian ke surat utangĀ safe-haven.

Chevron Corp melonjak 4,0 persen menjadi tutup pada level tertingginya setelah perusahaan menaikkan program pembelian kembali sahamnya dan memperkirakan arus kas operasi hingga tahun 2026, dan karena harga minyak melonjak.

Baca juga
IHSG Semringah di Rekor Tertinggi setelah Mudik Diperbolehkan

Philadelphia Semiconductor Index merosot 3,6 persen, dengan Advanced Micro Devices jatuh 7,7 persen.

Pada catatan positif, data menunjukkan aktivitas manufaktur AS meningkat lebih dari harapan pada Februari. Sebab, infeksi COVID-19 mereda, sementara pengeluaran konstruksi melonjak pada Januari.

“Mengingat fakta bahwa ekonomi AS mengalami percepatan, ketidakpastian akan relatif singkat dan tidak akan mengejutkan jika pasar menemukan pijakannya selama beberapa minggu ke depan ketika kejelasan dipulihkan,” kata Jeff Schulze, ahli strategi investasi di ClearBridge Investments.

Target Corp melonjak 9,9 persen setelah pengecer besar itu memperkirakan penjualan 2022 dan laba di atas ekspektasi para analis.

Baca juga
Bertahan di Kiev, Presiden Ukraina Sebut Dirinya 'Target Nomor Satu' Rusia

Saham pertahanan menambah kenaikan baru-baru ini, dengan Lockheed Martin Corp dan Northrop Grumman reli lebih dari 3,0 persen.

Indeks volatilitas CBOE, juga dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, naik ke level tertinggi sejak 24 Februari.

Zoom Video Communications Inc jatuh 7,4 persen setelah memperkirakan pendapatan dan laba setahun penuh yang suram, menandakan pukulan dari persaingan ketat dan pendaftaran yang lebih rendah untuk platform intinya Meetings.

Tinggalkan Komentar