Selasa, 24 Mei 2022
23 Syawal 1443

Wall Street Semringah Respons Barat yang Serang Rusia dengan Sanksi Baru

Wall Street Semringah Respons Barat yang Beri Sanksi Baru untuk Rusia - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Wall Street naik tajam pada akhir perdagangan Kamis atau Jumat (25/2/2022) pagi WIB. Indeks Nasdaq memimpin kenaikan, di level tiga persen. Kondisi ini terjadi dalam pembalikan pasar yang dramatis.

Sebab, Presiden AS Joe Biden meluncurkan sanksi baru yang keras terhadap Rusia setelah Moskow memulai invasi habis-habisan ke Ukraina.

Indeks Dow Jones Industrial Average terangkat 92,07 poin atau 0,28 persen, menjadi menetap di 33.223,83 poin. Indeks S&P 500 bertambah 63,2 poin atau 1,50 persen, menjadi berakhir di 4.288,7 poin. Sementara Indeks Komposit Nasdaq menambahkan 436,10 poin atau 3,34 persen, menjadi tutup di 13.473,59 poin.

Di awal sesi, Nasdaq turun lebih dari 20 persen dari rekor penutupan tertinggi November. Jika ditutup pada level itu, itu akan mengonfirmasi bahwa Nasdaq berada di pasarĀ bearish.

S&P 500 naik lebih dari 1,0 persen, mengakhiri penurunan empat hari di tengah kekhawatiran atas meningkatnya krisis. Dow juga berakhir di wilayah positif.

Baca juga
Empat Saham Disodorkan saat Laju IHSG Berpeluang Variatif Naik

Langkah-langkah Hadapi Rusia

Setelah berkonsultasi dengan rekan-rekan dari negara-negara Kelompok Tujuh (G7), Biden mengumumkan langkah-langkah untuk menghambat kemampuan Rusia untuk melakukan bisnis dalam mata uang utama dunia, bersama dengan sanksi terhadap bank dan perusahaan milik negara.

Gedung Putih telah memperingatkan warga Amerika bahwa konflik dapat menyebabkan harga bahan bakar yang lebih tinggi di Amerika Serikat, tetapi para pejabat AS telah bekerja dengan rekan-rekan di negara-negara lain pada pelepasan gabungan minyak tambahan dari cadangan minyak mentah strategis global.

Ketiga indeks utama terhempas aksi jual di awal perdagangan di tengah berita invasi Rusia ke Ukraina, dengan Nasdaq turun lebih dari 3,0 persen pada pembukaan. Mereka mencapai tertinggi sesi setelah komentar Biden dan reli menjelang penutupan.

Baca juga
Debut 2022, IHSG Merangsek Naik Kalahkan Berbagai Sentimen Negatif

“Pendirian keras yang diambil AS dan Eropa mengirimkan pesan keras ke pasar keuangan bahwa mereka akan mencoba melumpuhkan sebanyak mungkin ekonomi Rusia,” kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities di New York.

“Dari satu perspektif itu positif,” katanya seraya menambahkan bahwa penjualan di pasar mungkin belum berakhir. “Ke depan, kami masih tunduk pada harga minyak yang mungkin lebih tinggi, mungkin harga-harga komoditas yang lebih tinggi.”

Investor telah khawatir tentang bagaimana peningkatan inflasi akan mempengaruhi prospek Federal Reserve dan suku bunga yang lebih tinggi.

Pasukan Ukraina memerangi penjajah Rusia di tiga sisi pada Kamis (24/2/2022) setelah Moskow melancarkan serangan darat, laut dan udara dalam serangan terbesar di negara Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Baca juga
Wall Street Tersungkur, Awan Mendung masih Selimuti IHSG

Sektor teknologi informasi melonjak 3,5 persen dan memberi S&P 500 dorongan terbesar, dalam pembalikan dari tindakan baru-baru ini.

Tinggalkan Komentar