Sabtu, 28 Mei 2022
27 Syawal 1443

Wall Street Street Semringah dengan Kejatuhan Harga Minyak

Wall Street Street Semringah dengan Kejatuhan Harga Minyak - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Saham-saham di Wall Street AS melonjak pada akhir perdagangan Rabu atau Kamis (10/3/2022) pagi WIB. Saham-saham di sektor keuangan dan teknologi memimpin penguatan.

Wall Street rebound dari penurunan beberapa hari terakhir. Sebab, harga minyak turun tajam setelah memicu ketakutan inflasi dan investor mengukur perkembangan dalam krisis Ukraina.

Indeks Dow Jones Industrial Average melonjak 653,61 poin atau 2,00 persen, menjadi menetap di 33.286,25 poin. Indeks S&P 500 bertambah 107,18 poin atau 2,57 persen, menjadi berakhir di 4.277,88 poin. Indeks Komposit Nasdaq melambung 460,00 poin atau 3,59 persen, menjadi ditutup di 13.255,55 poin.

Indeks S&P 500 membukukan kenaikan persentase satu hari terbesar sejak Juni 2020, sementara Nasdaq mencatat kenaikan terbesar sejak Maret 2021.

Kelompok teknologi kelas berat dan keuangan adalah sektor S&P 500 dengan keuntungan tertinggi, masing-masing terangkat 4,0 persen dan 3,6 persen.

Baca juga
Larangan Minyak Rusia dari UE Picu Kenaikan Harga Berlanjut

Energi, yang telah menjadi pemain sektor yang menonjol pada tahun 2022, merosot 3,2 persen karena harga patokan minyak mentah Brent turun menjadi sekitar 110 dolar AS per barel dari lebih dari 130 dolar AS pada awal minggu.

Harga minyak global mencatat penurunan terbesar sejak awal pandemi hampir dua tahun lalu, setelah Uni Emirat Arab mengatakan anggota OPEC akan mendukung peningkatan produksi ke pasar yang berantakan karena gangguan pasokan yang disebabkan oleh sanksi yang dikenakan pada Rusia atas konfliknya dengan Ukraina.

Kenaikan tajam pada minyak dan komoditas lainnya telah memicu kekhawatiran tentang goncangan lebih lanjut terhadap kenaikan inflasi dan potensi perlambatan pertumbuhan ekonomi.

“Saya pikir ini adalah reli oversold pada pendinginan komoditas-komoditas,” kata Walter Todd, kepala investasi di Greenwood Capital. “Saham telah dijual cukup agresif selama beberapa hari. Saya tidak tahu bahwa itu mengubah arah secara permanen.”

Baca juga
Garuda Sayapnya Retak Hanya Pertahankan 5 Rute Internasional

Saham perjalanan dan liburan, yang telah terpukul keras baru-baru ini, juga melonjak, dengan saham Carnival Corp melonjak 8,8 persen dan United Airlines Holdings terangkat 8,3 persen.

“Pasar sedang istirahat, berkonsolidasi dari tren turun yang telah membuat banyak saham benar-benar terpukul, terutama di sisi pertumbuhan pasar,” kata Anu Gaggar, ahli strategi investasi global untuk Commonwealth Financial Network.

Dalam perkembangan terakhir, Ukraina menuduh Rusia mengebom sebuah rumah sakit anak-anak di pelabuhan Mariupol yang terkepung selama gencatan senjata yang disepakati untuk memungkinkan warga sipil yang terperangkap di kota itu melarikan diri.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba dijadwalkan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov di Turki pada Kamis.

Baca juga
Inilah Saham-saham Pilihan Kamis, 24 Maret 2022

Saham-saham telah kesulitan karena kekhawatiran tentang krisis Rusia-Ukraina telah memperdalam aksi jual yang awalnya dipicu oleh kekhawatiran atas imbal hasil obligasi yang lebih tinggi karena Federal Reserve diperkirakan akan memperketat kebijakan moneter tahun ini untuk melawan inflasi.

Pada Senin (7/3/2022), indeks Nasdaq mengkonfirmasi berada di pasar bearish, jatuh lebih dari 20 persen dari rekor tertinggi, sementara indeks Dow Jones Industrial Average mengkonfirmasi berada dalam koreksi karena ditutup lebih dari 10 persen lebih rendah dari rekor puncaknya.

Investor sedang menunggu laporan Kamis tentang harga konsumen AS sebagai rilis data utama menjelang pertemuan Fed 15-16 Maret.

Sekitar 14 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, dibandingkan dengan rata-rata harian 13,6 miliar selama 20 sesi terakhir.

Tinggalkan Komentar