Wall Street Tiarap setelah Pejabat Fed Ramai Bicara Inflasi dan Suku Bunga

Wall Street - inilah.com
Foto: istockphoto.com

Sejumlah pejabat Federal Reserve membicarakan tentang kemungkinan inflasi dan kenaikan suku bunga. Indeks utama Wall Street pun pada perdagangan Kamis atau Jumat (14/1/2022) pagi WIB ditutup lebih rendah. Pelaku pasar melakukan aksi ambil untung pada saham-saham sektor teknologi.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 176,7 poin, atau 0,49 persen, menjadi 36.113,62, S&P 500 (.SPX) merosot 67,32 poin, atau 1,42 persen, menjadi 4.659,03 dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 381,58 poin menjadi 14.806,81 poin.

Beberapa pejabat Fed berbicara secara terbuka tentang bagaimana memerangi tingkat inflasi yang tinggi dengan pejabat senior Bank Sentral AS Lael Brainard, di mana bank sentral AS memberi sinyal bahwa Fed bersiap-siap untuk mulai menaikkan suku pada bulan Maret.

Baca juga  Laura Anna Mantan Pacar Gaga Muhammad Meninggal Dunia

Pejabat lain, Presiden Fed Chicago Charles Evans, juga berbicara tentang perlunya kebijakan yang lebih ketat, sementara Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker juga membahas potensi kenaikan suku bunga Maret.

“Ketika Brainard mengatakan kita harus melakukan sesuatu, mereka akan melakukan sesuatu,” kata Brad McMillan, kepala investasi untuk Commonwealth Financial Network, broker-dealer independen di Waltham, Mass.

Indeks Nasdaq turun dengan persentase satu hari terbesar sejak 5 Januari ketika turun 3,4 persen dalam satu sesi setelah risalah Fed hawkish dirilis untuk pertemuan Desember. Itu tidak membantu bahwa pembicaraan kenaikan suku bunga Kamis telah mengikuti kemajuan Nasdaq yang sarat teknologi 1,7 persen dalam tiga sesi pertama minggu ini.

Baca juga  Chelsea, Liverpool, Man City Menang, Papan Atas Makin Panas

“Meskipun imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun pada hari Kamis, investor fokus pada aksi ambil untung,” kata ahli strategi pasar global senior di Wells Fargo Investment Institute, Sameer Samana.

Wells Fargo juga mengikuti Goldman Sachs (GS.N), JPMorgan dan Deutsche Bank (DBKGn.DE) dalam memperkirakan bahwa Fed mungkin menaikkan suku bunga empat kali tahun 2022.

Saham Delta Air Lines (DAL.N) ditutup naik 2 persen pada 41,47 dolar AS setelah membukukan pendapatan yang lebih baik dari perkiraan.

Kepala eksekutif Delta Air Lines juga memperkirakan pemulihan cepat dari turbulensi yang disebabkan oleh varian virus corona Omicron, juga membantu mengangkat indeks S&P 1500 Airlines 2,6 persen untuk hari ini.

Tinggalkan Komentar