Jumat, 27 Mei 2022
26 Syawal 1443

Warga Rusia Gelar Aksi di Kedubes Ukraina: Maafkan Kami

Aksi solidaritas dukungan untuk Ukraina - inilah.com
Aksi solidaritas dukungan untuk Ukraina - ist

Sejumlah warga Rusia menggelar aksi solidaritas di depan kedutaan Ukraina di Moskow pada Minggu (27/2/2022) kemarin.

Mereka berkumpul untuk menyuarakan rasa malu, kesedihan dan putus asa, atas invasi Rusia dan meminta maaf kepada rakyat Ukraina.

Alexandra dan Anna, (27) yakin kerabat mereka telah diberangkatkan ke Ukraina bersama Garda Nasional Rusia setelah menjalani latihan di Krimea.

Rusia mencaplok Krimea dari Ukraina pada 2014 dan memulai invasi besar-besaran ke negara tetangganya itu Kamis lalu (24/2).

“Saya menentang perang ini dan saya ingin itu dihentikan segera. Hati saya bersama rakyat Ukraina, kepada mereka yang telah gugur, menderita dan berada di zona konflik,” kata Alexandra yang bekerja di perhotelan.

Baca juga
HET Minyak Goreng Dicabut, Polri Kalah Lawan Mafia

Dia meletakkan bunga di seberang jalan, karena trotoar di depan kedutaan yang dipasangi barikade dan dijaga polisi. Beberapa peserta aksi menaruh tanda bertuliskan “Maafkan Kami” dan simbol hati dari kardus berwarna biru-kuning bendera Ukraina.

Aksi Dikawal Petugas

Melansir Reuters, Senin (28/2/2022), semua benda-benda itu dibuang petugas setelah mereka bubar. Seorang polisi mengatakan bunga-bunga itu disingkirkan setiap dua jam agar tidak mengganggu orang yang lewat.

Kejadian di depan kedutaan itu hanya satu dari sekian aksi protes anti perang yang ditindak keras oleh polisi Moskow.

Hampir 6.000 orang telah ditahan dalam protes-protes anti perang sejak Kamis, menurut pemantau protes OVD-Info. Banyak polisi berjaga di alun-alun ibu kota Rusia itu. Alun-alun Pushkin di pusat kota ditutup pada Minggu (27/2/2022)..

Baca juga
Status PPKM Jabodetabek Naik ke Level 3

Belum ada jajak pendapat soal pandangan publik terhadap invasi, namun tingkat keterpilihan Presiden Vladimir Putin masih tinggi dan mayoritas penduduk tampak mendukungnya.

Penangkapan aktivis besar-besaran jarang terjadi di Rusia sejak kelompok oposisi pimpinan Alexei Navalny dihancurkan tahun lalu. Navalny kini mendekam di penjara.

Warga negara asing yang panik saling bertelepon dan membahas rencana untuk meninggalkan negara itu setelah Putin memerintahkan agar kekuatan nuklir Rusia ditempatkan dalam siaga tinggi.

Sejumlah penduduk Moskow tampak khawatir dengan sanksi Barat yang diperkirakan akan menimbulkan kekacauan pasar pada Senin.

Beberapa ATM kehabisan uang tunai di Moskow, orang-orang menunggu dalam antrean panjang untuk menarik uang di St Petersburg. Bank Raiffeisen menukar dolar dengan 150 rubel, padahal harganya masih 83 rubel saat penutupan pasar Jumat lalu.

Baca juga
RSDC Wisma Atlet Resmi Berlakukan Lockdown

Kedutaan AS mengimbau warga Amerika untuk meninggalkan Rusia secepatnya karena semakin banyak penerbangan dibatalkan dan negara-negara menutup wilayah udara mereka bagi maskapai Rusia.

Tinggalkan Komentar