Rabu, 18 Mei 2022
17 Syawal 1443

Waskita Karya Pede Dapat Selesaikan Tujuh Ruas Tol Khusus

Waskita Karya Pede Dapat Selesaikan Tujuh Ruas Tol Khusus - inilah.com
Foto: Istockphoto.com

Dengan tambahan dana Penyertaan Modal Negara (PMN) 2021, PT Waskita Karya (Persero) Tbk atau Waskita sebagai BUMN konstruksi optimistis dapat menyelesaikan tujuh ruas tol khusus.

“Penyelesaian ruas tol khusus dan Penyertaan Modal Negara ini juga bagian dari program 8 stream penyehatan keuangan Waskita. Sebelumnya, perseroan telah menyelesaikan proses restrukturisasi Perseroan Induk dan Anak Perusahaan, Penjaminan Pinjaman dan obilgasi/sukuk dari Pemerintah, transformasi bisnis serta divestasi jalan tol,” ujar Direktur Utama Waskita Destiawan Soewardjono dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Rabu (9/2/2022).

Dia juga menambahkan bahwa Waskita juga terus berkomitmen mengutamakan prinsip good corporate governance (GCG) dan manajemen risiko dalam menjalankan bisnis operasionalnya.

Baca juga
Profil Arief Rosyid, Komisaris Independen BSI yang Dipecat DMI

Tujuh ruas tol yang akan terselesaikan oleh Waskita tersebut antara lain Ruas Tol Kayu Agung – Palembang – Betung (KAPB) Tahap 2. Begitu juga dengan Ruas Tol Bekasi – Cawang – Kampung Melayu (BECAKAYU) Seksi Koneksi Wiyoto – Wiyono dan Seksi 2A Ujung. Lalu, Ruas Tol Cimanggis – Cibitung (CCTW) Seksi 2, Ruas Tol Bogor – Ciawi – Sukabumi (BOCIMI) Seksi 2. Kemudian, Ruas Tol Pejagan – Pemalang (PPTR), Ruas Tol Krian – Legundi – Bunder – Manyar (KLBM) Seksi 4, dan Ruas Tol Pasuruan – Probolinggo (PASPRO) Seksi 4.

Penyertaan Modal Negara 2021

Untuk penyelesaian ruas tol tersebut, Direktur Utama Waskita Destiawan telah melaksanakan penandatanganan Letter of Commitment (LoC). Komitmen itu sebagai penerima Penyertaan Modal Negara (PMN) 2021. Ia meneken LoC  bersama Deputi Keuangan dan Manajemen Risiko Kementerian BUMN Nawal Nely, Direktur Jendral Kekayaan Kementerian Keuangan Rionald Silaban dan Sekertaris Jenderal Kementerian PUPR Mohammad Zainal Fatah di Binjai, Sumatera Utara.

Baca juga
Selain Utang Menggunung, Faisal Prediksi Jokowi Wariskan Jutaan Rakyat Miskin

Presiden RI Joko Widodo, Menteri Keuangan RI Sri Mulyani Indrawati, Menteri PUPR RI Basuki Hadimuljono dan Wakil Menteri II BUMN Kartika Wirjoatmodjo menyaksikan langsung penandatanganan ini.

Destiawan mengatakan, penandatanganan LoC ini merupakan bentuk komitmen para penerima PMN. Komitmen untuk bertanggung jawab. Antara lain, memastikan penggunaan dana PMN sebagai salah satu indikator kinerja utama perusahaan dalam keberlanjutan pembangunan infrastruktur di Indonesia.

“Manajemen optimis dapat menyelesaikan tujuh ruas tol khusus ini terutama dengan kondisi likuiditas Perseroan yang jauh lebih baik. Dukungan dari Pemerintah berupa setoran modal PMN 2021 ini menunjukkan kepercayaan dan dukungan kongkrit terhadap Waskita,” katanya.

Baca juga
Harga Minyak Global Meroket, Saat Tepat Pacu Produksi dalam Negeri

Waskita telah menerima dana PMN 2021 secara penuh sebesar Rp7,90 triliun pada tanggal 29 Desember 2021. Waskita juga telah menerima dana tambahan dari publik sebesar Rp1,54 triliun. Perolehan ini melalui aksi korporasi rights issue yang periodenya telah terlaksana dan berakhir pada 12 Januari 2022.

Tinggalkan Komentar