inilah.commarketWTO Bentuk Panel Sengketa Dagang RI-UE Terkait Produk Baja Indonesia

WTO Bentuk Panel Sengketa Dagang RI-UE Terkait Produk Baja Indonesia

Kamis, 1 Juni 2023 - 19:07 WIB
Share
WTO Bentuk Panel Sengketa Dagang RI-UE Terkait Produk Baja Indonesia

Ilustrasi produk baja Indonesia siap ekspor. [foto: Antara]

Badan Penyelesaian Sengketa WTO resmi membentuk panel sengketa dagang Indonesia dengan Uni Eropa (E) terkait kebijakan pengenaan bea masuk imbalan dan bea anti-dumping UE terhadap produk baja Indonesia.

"Penerapan kebijakan UE tersebut telah menghapuskan atau mengurangi keuntungan yang diperoleh Indonesia secara langsung atau tidak langsung berdasarkan perjanjian terkait," ujar Duta Besar RI untuk WTO Dandy Satria Iswara dalam keterangan resmi Kementerian Perdagangan yang dikutip di Jakarta, Kamis (1/6/2023).

Ia menjelaskan, permintaan pembentukan panel telah disampaikan pertama kali oleh Indonesia pada 18 April 2023. Berdasarkan pasal 6.1 Dispute Settlement Understanding (DSU), panel akan otomatis terbentuk pada pertemuan DSB berikutnya, yaitu pada Mei 2023, setelah permintaan pembentukan panel pertama disampaikan.

"UE berpandangan kebijakannya telah sesuai dengan perjanjian WTO dan panel akan menegakkan kebijakan tersebut. Walaupun kecewa atas keputusan Indonesia untuk membentuk panel sengketa, namun UE mengakui bahwa keputusan tersebut merupakan hak Indonesia. UE juga menyatakan kesiapan untuk berdiskusi dengan Indonesia mengenai pengaturan sementara timbal balik berdasarkan Pasal 25 DSU selama Appellate Body (Badan Banding) WTO tidak berfungsi," jelasnya.

Dalam pertemuan pembentukan panel, lanjut Dandy, terdapat 14 Anggota WTO yang menyatakan keinginan untuk menjadi Pihak Ketiga Sengketa DS616, yaitu AS, Argentina, Brasil, China, India, Inggris, Jepang, Kanada, Korea Selatan, Rusia, Singapura, Thailand, Turki, dan Ukraina.

"Ini menunjukkan besarnya perhatian dan kepentingan anggota WTO terhadap kasus sengketa ini. Sesuai pasal 7.1 DSU, Indonesia dan UE diharapkan dapat menyepakati kerangka acuan Panel dalam waktu 20 hari setelah pembentukan panel," ujar dia.

Sebelumnya, pada 24 Januari 2023, Indonesia telah meminta konsultasi dengan UE mengenai pengenaan bea masuk imbalan dan anti-dumping pada produk baja Indonesia. Indonesia menekankan, langkah-langkah ini tidak konsisten dengan kewajiban Uni Eropa berdasarkan Perjanjian Subsidies and Countervailing Measures, Perjanjian Anti-Dumping, dan GATT 1994.

Konsultasi antara kedua pihak telah berlangsung pada 13 Maret 2023, namun tidak dapat menghasilkan solusi jalan keluar atas perselisihan tersebut.

Topik
Share
Komentar

Tidak ada komentar

BERITA TERKAIT