Jumat, 20 Mei 2022
19 Syawal 1443

Yordania Kecam Israel Atas Provokasi di Al-Aqsa

19b3cc00 B8ec 453b 95a5 3ccc9f3cf936 W1200 R1 - inilah.com
Provokasi Israel dilakukan, anytara lain, dengan simulasi perebutan Masjid Al Aqsa

Raja Abdullah II dari Yordania telah mengintensifkan upaya untuk mengakhiri tindakan Israel terhadap jamaah Palestina di Masjid Al-Aqsa di Yerusalem selama Ramadhan.

Pada hari Senin, Abdullah menghubungi Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed bin Zayed, Presiden Mesir Abdul-Fattah El-Sisi, Presiden Dewan Eropa Charles Michel, Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas. Selama pembicaraan, dia menekankan perlunya Israel untuk mengakhiri semua tindakan di masjid.

Upaya raja datang di tengah kekhawatiran yang berkembang bahwa perilaku provokatif oleh Israel di sekitar Masjid Al-Aqsa dapat merusak peluang untuk mencapai perdamaian.

Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi mengatakan bahwa Yordania telah memanggil duta besar Israel untuk memberitahunya tentang kecaman Amman atas tindakan Israel, dan pada hari Senin mengatakan pihaknya memanggil kuasa usaha Israel.

“Kami memanggil duta besar Israel, dan kami akan memanggil kuasa usaha untuk menginformasikan kepadanya tentang pesan kami yang tegas dan jelas di mana kami mengutuk tindakan Israel,” kata menteri.

Dia menambahkan bahwa Yordania akan menjadi tuan rumah pertemuan komite Liga Arab Kamis depan untuk menghadapi “tindakan ilegal Israel” di tempat-tempat suci Yerusalem.

Al-Safadi memperingatkan bahwa jika Israel tidak menghentikan “langkah-langkah ilegal ini dan pelanggarannya,” itu akan memikul tanggung jawab untuk meningkatkan ketegangan.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Yordania, Haitham Abul Ful, mengatakan kuasa usaha Israel telah menerima surat, yang berisi penolakan Yordania terhadap tindakan “ilegal dan provokatif” di Yerusalem dan serangannya terhadap jamaah di Masjid Al-Aqsa – tempat suci ketiga umat Islam.

Baca juga
MUI: Boikot dan Seret Israel ke Mahkamah Internasional

Abul Ful mengatakan bahwa Yordania juga menuntut Israel menghormati kebebasan beribadah dan “segera” menghentikan serangan dan upayanya untuk mengubah status quo sejarah dan hukum di Masjid Al-Aqsa/Al-Haram Al-Sharif.

“Tindakan Israel adalah eskalasi serius dan pelanggaran hukum internasional dan kewajiban Israel sebagai kekuatan pendudukan,” kata juru bicara itu.

Keputusan untuk memanggil duta besar Israel datang ketika kelompok-kelompok nasional di Yordania melanjutkan solidaritas mereka dengan jamaah di Al-Aqsa dan demonstrasi besar-besaran mereka hingga akhir Ramadhan.

Israel bereaksi dengan prihatin terhadap Yordania yang memanggil duta besarnya di Amman pada hari Senin.

Orang Palestina merupakan persentase besar dari populasi Yordania. Puluhan ribu orang tinggal di kamp-kamp pengungsi di pinggiran Amman dan protes mereka dalam solidaritas dengan Al-Aqsa dapat menimbulkan tantangan bagi keamanan dan stabilitas.

Meskipun Mesir dan Qatar telah menengahi antara Hamas, Jihad Islam dan Israel untuk mencegah eskalasi keamanan lebih lanjut, Palestina masih percaya bahwa hanya tekanan Yordania yang dapat menghentikan pembatasan Israel lebih lanjut di Al-Aqsa selama Ramadhan.

Israel telah meminta Raja Abdullah untuk menengahi pihaknya dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas sebelum Ramadhan sehingga tidak akan ada ketegangan di Yerusalem selama bulan suci.

Raja Abdullah mengunjungi Ramallah pada 28 Maret untuk bertemu dengan Abbas. Mereka sepakat bekerja untuk menenangkan situasi menjelang awal Ramadhan.

Sebelum pertemuan, ia menerima Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid di Amman dan pada minggu yang sama Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz dan Presiden Israel Isaac Herzog dalam upaya untuk mencegah memburuknya situasi keamanan selama bulan suci.

Baca juga
Ayah Bibi Nangis Bahas Warisan, Tegaskan Tak Ingin Cari Pamor Apalagi Keuntungan dari Warisan Vanessa Angel

Sheikh Azzam Al-Khatib, direktur Wakaf Islam di Yerusalem, sebuah departemen yang berafiliasi dengan Kementerian Wakaf dan Urusan Islam Yordania di Amman yang mempekerjakan 800 orang yang menjaga Al-Aqsa, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Arab News bahwa kebijakan Israel terhadap Al-Aqsa adalah “sangat berbahaya.”

Dia menambahkan: “Setiap pelanggaran Israel akan disambut dengan protes dan sikap Yordania yang kuat dari Raja Abdullah II, karena posisi agama dan hukum adalah bahwa Masjid Al-Aqsha tidak menerima pembagian atau kemitraan dan merupakan milik umat Islam, dan setiap prasangka terhadap itu berarti pelanggaran prinsip-prinsip di mana Raja Abdullah II dibesarkan, tentang pentingnya menjaga kesucian Islam dan Kristen di Yerusalem,” katanya kepada Arab News.

Palestina khawatir bahwa otoritas Israel akan membagi Masjid Al-Aqsa antara Muslim dan Yahudi, seperti yang mereka lakukan beberapa tahun lalu di Masjid Ibrahimi di Hebron.

Sementara Israel menutup Masjid Ibrahimi pada hari Senin dan Selasa di depan jamaah Muslim, untuk memungkinkan jamaah Yahudi melakukan sholat Paskah.

Warga Palestina yang marah atas tindakan polisi Israel Jumat lalu meminta Yordania untuk campur tangan dan mempertanyakan posisi Raja Abdullah dalam melindungi Al-Aqsa.

Beberapa di antaranya menulis postingan di media sosial. Seseorang berkata: “Masjid Al-Aqsha tidak perlu berkarpet, melainkan membutuhkan perlindungan dari orang-orang yang memimpinnya untuk shalat di bulan Ramadhan.”

Baca juga
12 Provinsi Bakal Kedatangan 2 Juta Dosis Vaksin Pfizer

Kaum Hasyim telah menjadi penjaga situs suci Islam di Yerusalem selama 100 tahun. Bahkan setelah perang 1967, di mana Israel menduduki Yerusalem Timur, perwalian Yordania atas Al-Aqsa tetap berlaku. Posisi itu dikonsolidasikan selama perjanjian damai Israel-Yordania 1994 – lebih dikenal sebagai Wadi Araba – yang ditandatangani antara mendiang Raja Hussein bin Talal dan perdana menteri Israel saat itu Yitzhak Rabin.

“Adalah wajar untuk memanggil duta besar Israel di Amman dan memprotesnya, dan penting bagi orang-orang Israel untuk mengetahui bahwa ada partai-partai Yahudi sayap kanan ekstremis yang bekerja untuk menyinggung mereka dengan memimpin perang agama melawan Muslim di negara ini. negara,” kata Al-Khattib.

Dia menambahkan: “Setiap pelanggaran terhadap kesucian Masjid Al-Aqsa menjadi perhatian seluruh dunia, terutama Raja Abdullah.”

Dikatakan menambahkan: “Kami ingin perdamaian menang di wilayah ini. Itu tidak merusak kesucian dari pihak mana pun, dan bahwa momok perang agama dijauhkan darinya.”

Kementerian Luar Negeri Palestina mengecam keras mitranya dari Israel dan membantah klaim Israel untuk mendukung kebebasan beribadah.

Dikatakan dalam pernyataan bahwa Kementerian Luar Negeri Israel “terus membuat kebohongan dan informasi yang salah tentang keinginan negara pendudukan pada kebebasan beribadah di Yerusalem yang diduduki.”

Ia juga mencatat bahwa “ratusan video” telah mendokumentasikan kasus-kasus jamaah yang dipaksa meninggalkan Masjid Al-Aqsa, serta kasus-kasus “penindasan dan pelecehan.” [Arab News]

Tinggalkan Komentar