Kamis, 19 Mei 2022
18 Syawal 1443

Yunani Cabut Pembatasan COVID-19 Selama Periode Wisata Musim Panas

Yunani Wisata
(ist)

Yunani mengatakan pada Rabu (13/4/2022) bahwa pembatasan pandemi COVID-19, seperti penggunaan masker dalam ruangan dan sertifikat penyakit akan dicabut sepanjang periode pariwisata musim panas.

Sementara itu, otoritas akan mempertimbangkan untuk mengembalikan aturan itu lagi pada September mendatang.

Infeksi COVID-19 di Yunani sudah mereda dalam beberapa pekan terakhir, dengan otoritas mencatat sebanyak 15.000 infeksi dan 64 kematian pada Selasa (12/4/2022), demikian laporan Reuters.

Pariwisata musim panas utama Yunani biasanya dimulai setelah Paskah Ortodoks yang tahun ini jatuh pada 24 April 2022.

Yunani memperkirakan jumlah pengunjung yang tinggi tahun ini, dengan otoritas memprediksi pendapatan mencapai 80 persen dari tingkat 2019, tahun rekor sebelum pandemi menghentikan perjalanan.

Baca juga
Segmen Konsumer hingga Gadai Emas Kompak Dukung Pertumbuhan Pembiayaan BSI

Menteri Kesehatan Yunani Thanos Plevris mengatakan keputusan untuk melonggarkan pembatasan ‘berdasarkan data epidemiologis dan saran dari ahli’.

Dari 1 Mei hingga 31 Agustus, masyarakat tidak lagi membutuhkan vaksinasi COVID-19 terbaru atau sertifikat penyakit untuk memasuki ruang tertutup dan terbuka, seperti restoran.

Selain itu, otoritas juga mempertimbangkan untuk mencabut persyaratan menunjukkan sertifikat COVID-19 digital Uni Eropa untuk memasuki negara itu.

Selain itu, menggunakan masker di dalam ruangan tidak akan lagi diwajibkan per 1 Juni dan pelajar akan kembali ke kelas setelah libur Paskah tanpa perlu menunjukkan hasil negatif tes mandiri secara rutin.

Plevris mengatakan seluruh langkah akan dievaluasi pada September.

Baca juga
Naik Rp7,8 Miliar, Harta Presiden Jokowi Kini Rp71 Miliar

Yunani, salah satu destinasi wisata musim panas paling terkenal di Eropa Selatan, menarik lebih dari 33 juta pengunjung pada 2019, sebagian besar dari mereka berasal dari Inggris dan Jerman.

Industri pariwisata di negara itu menyumbangkan seperlima dari ekonomi dan menyerap satu dari lima tenaga kerja.

Tinggalkan Komentar